YSEP Tokyo Institute of Technology - Winter Trip bersama PPI Tokodai

Konnichiwa Minna-san

Kali ini gw mau ngepost tentang winter trip yang dilaksanakan pada tanggal 17-19 Februari 2017. Asiknya winter trip kali ini diadain sama PPI Tokodai jadi bisa pergi rame-rame dan ga perlu ribet mikirin transportasi, nyari penginapan dan lainnya. Destinasi winter trip kali ini dan mungkin hampir tiap tahunnya adalah Nagano. Nagano sendiri letaknya sekitar 5-6 jam perjalanan dengan bis dari Tokyo dan tempat ini terkenal dengan saljunya yang tebal dan lembut selain di Hokkaido. Pas akun line PPI nyebar jarkoman buat acara winter trip ini, saat itu juga gw langsung daftar wkwk. Salah satu wishlist gw selama exchange adalah main ski dan tiduran diatas tumpukan salju. Hal tersebut ga mungkin bisa dilakukan di Tokyo karena saljunya pas nyampe permukaan langsung mencair. Hari pertama tanggal 17 kita semua kumpul di Ikebukuro station dan dari situ kita naik bis menuju nagano. Kita naik bis malam, jadi tanggal 18 pagi udah nyampe di Nagano-nya.

Sekitar jam 5 pagi kita sampai Nagano. Begitu keluar bis langsung kerasa banget dinginnya udara dibawah 0 derajat dan jalanan yang dipenuhi salju. Kita nunggu dulu di restoran deket ski resort dan baru jam 6an menuju hotel. Hari itu cuacanya mendung, cahaya mataharinya juga ga begitu jelas. Suasananya bener-bener putih saat itu, salju putih, awan putih dan hati yang putih. Sebelum kita mulai main, persiapannya sendiri butuh waktu yang ga sebentar, buat ambil peralatan ski, snowboard, jaket, sarung tangan dan lainnya, dan juga buat masangnya. Baru sekitar jam 10 bisa mulai meluncur.
Dunia serba putih

Pertama kali main ski gw langsung meluncur ke bawah ga terkendali, karena ga bisa ngerem akhirnya gw jatuhin badan buat berhenti :") Bodohnya gw pas awal-awal langsung naik ropeway buat naik keatas. Pemandangan dari atas luar biasa keren, gw diem sebentar buat ngeliat pemandangan dari situ sebelum akhirnya mencoba turun. 

Pemandangan dari atas

Biasanya kalau ke gunung, naiknya lebih capek dibanding pas turun. Kalau ini kebalikannya, naiknya sebentar dan ga cape tapi pas turunnya lama dan susah banget. Setiap mencoba meluncur dan gw merasa ga bisa mengendalikan kecepatan, gw langsung menjatuhkan badan gw biar berhenti. Beruntung kalau jatuhnya ga kenapa-napa, kadang pas gw jatuh peralatan ski gw copot dan berpencar kemana-mana hingga ada orang yang bantuin gw ngambilin. Hari pertama ini bener-bener mendedikasikan diri buat jatuh bangun meluncur dan jatuh lagi. Malemnya badan berasa patah-patah, sakit dimana-mana wkwk.
Momen ketika jatuh dan tidak bisa bangun
19 Februari hari ketiga winter trip, keinginan main ski lebih besar dari rasa pegal di badan. Sekitar jam 8an udah meluncur lagi. Saat itu udah mulai dapet feelnya dan bisa ngerem pelan-pelan. Temen-temen lainnya juga walau masih jatuh-jatuhan tapi udah bisa dikit-dikit ngerem. Akhirnya setelah makan siang, gw coba meluncur dari tengah sampe bawah. Pertama kalinya meluncur ga pake jatuh :") seneng banget semua perjuangan hari pertama mulai terbayar. Gw menargetkan sebelum pulang bisa meluncur dari atas hingga bawah tanpa jatuh. 2 kali nyoba tapi jatuh di tengah2 wkwk. Tepat sebelum ski hari itu selesai, gw berhasil meluncur dari atas ke ke bawah tanpa jatuh sama sekali :"""" 
Pas pertama kali main butuh waktu kira-kira 1 jam buat turun dari atas ke bawah, tapi sekarang cuma butuh waktu 5 menit itu jadi kebahagiaan tersendiri haha. Sekitar jam 4an kita semua udah siap-siap buat pulang karena bis nya berangkat jam 5. 

Naik Ropeway

Sama satu lagi, terima kasih banyak buat teman-teman PPI Tokodai yang udah menyelenggarakan winter trip kali ini :-) merasa beruntung banget gw jadi bagian PPI Tokodai sering bikin acara-acara menarik buat warganya hehe.

Winter Trip PPI Tokodai



Popular posts from this blog

Tips Memilih Jurusan Kuliah

Memilih bimbel bagai sebuah taruhan