YSEP Tokyo Institute of Technology -Winter Vacation ke Hokkaido

Hokkaido Old Government Building

Winter holiday part 2, ceritanya February kemaren liska dan tiwi, temen exchange yg 6 bulan pergi ke Hokkaido buat travel terakhir sebelum pulang ke Indonesia. Karena gw udah ngerencanain February buat main ski di nagano, maka gw ga ikut kesana bareng liska dan tiwi. Begitu liska, tiwi dan andrew pulang rasanya jadi sepi sekali. Selain itu ifa juga ikut pulang ke Indonesia karena kakaknya nikahan. Akhirnya tersisa gw, shab dan tasha, kita bertiga pun merencanakan perjalanan ke Hokkaido.

Setelah twtw ama liska tiwi, nyari2 info ke internet, nanya2 temen di ppi tokodai, akhirnya kita mulai menyusun itinerary. Niat awalnya kita mau naik bis buat muter2 di Hokkaido, ternyata bulan itu kita bisa make 18 kippu. Akhirnya kita memutuskan buat make 18 kippu buat disana. Sementara perjalanan dari Tokyo ke Hokkaido dilakukan dengan naik pesawat.

Hari pertama
Karena kita pilih pesawat yg paling pagi yaitu jam 06.00, maka kita bertiga nginep di bandara wkwk. Kita bertiga nyampe bandara narita sekitar jam 3an, karena milih naik bis dari Tokyo eki yg jam 1. Lalu perjalanan dari Tokyo ke Hokkaido memakan waktu 2 jam kurang. Sekitar jam 8, sampailah kita di bandara new chitose. Saat itu gw mencoba melihat keluar bandara dan langsung menemukan kalau hari itu lagi turun salju :") gw nyoba niup dan keluar uap. Udaranya jauh lebih dingin dibansinfkan Tokyo. Dari bandara akses buat ke kota sapporo sangat mudah, bisa naik kereta, bus maupun taksi. Hari itu kita memakai jatah 18 kippu kita. Kereta di Hokkaido dioperasikan oleh JR Hokkaido, gw merasa kereta disini unik2 karena jumlah gerbongnya relatif sedikit dan keretanya punya 2 buah pintu yg tujuannya biar udara dingin ga langsung masuk ke dalem kereta.
Pesawat Menuju Hokkaido

Tiba di sapporo eki, gw luar biasa norak karena liat salju. Gw kadang ambil onggokan salju dan ngelempar ke shabrina atau tasha dan itu bikin mereka bete wkwk. Based on itinerary saat itu, kita bakal naro barang2 di penginapan, lalu jalan ke otaru. Ternyata lokasi penginapan lumayan jauh dari stasiun, akhirnya kita bertiga jalan kaki sambil geret2 koper dan foto ala2 di jalan.
Pas baru nyampe Sapporo, seneng bange liat salju

Kapan lagi ngegeret koper di salju


Sampai penginapan, ternyata baru dibuka jam 3. Naro barang juga ga bisa :( sedih tapi pada akhirnya kita bertiga mau gamau bawa barang2 bawaan kita lagi dan menitipkannya di stasiun sapporo. Baru deh perjalanan dilanjutkan ke Otaru yg ditempuh dalam waktu 40 menit dari sapporo eki.


Disini gw seneng banget selama perjalanan ke otaru karena kita semua diperlihatkan pemandangan laut dan pantai yang biru dan indah. Biasanya kan kalau di tokyo, pemandangannya cuma rumah2 atau gedung2, perjalanan kali ini bener2 menyegarkan mata.

Sampai otaru, tujuan kita ada 2 yaitu makan seafood dan foto di otaru canal. Hokkaido itu terkenal sama  seafoodnya yang sangat fresh dan khas. Kita bertiga kebingungan nyari restoran apa yg mau kita datengin soalnya budget kita pas2an. Setelah pencarian panjang, nemu juga restoran yg budgetnya bisa dibawah 1500 yen( 180ribu rupiah)/orang. Bener sih rasa ikannya itu beda, masih seger wkwk saat itu gw merasa bersyukur udah dilahirkan di dunia dan bisa makan sesuatu yang lezat kayak itu.


Selesai makan, kita bertiga jalan kaki menuju otaru canal. Kalau ngebandingin sama fotonya liska, saljunya dah ga begitu banyak sih tapi tetep aja viewnya sangat menenangkan. Selain ke otaru canal, kita bertiga berjalan menuju arah pelabuhan buat menikmati lautan.





Malem itu kita kembali lagi ke sapporo karena emang penginapannya disana wkwk. Cuma sebelum kembali ke penginapan, kita pergi ke Mt.moiwa. Tempat ini adalah semacam bukit yang letaknya ada di sebelah tenggara sapporo. Buat ke atas bukit, kita bisa naik gondola yg harga tiketnya lumayan mahal buat anak berbeasiswa jasso. Tapi uang yg kita bayarkan buat ke puncak mt.moiwa terbayar saat kita ngeliat pemandangan malam super indah dari kota sapporo.



Gw ngeliat kota sambil kedinginan(dibawah 0 derajat) dan mensyukuri hidup gw :") sayangnya pas kesana gw belum punya kamera sehingga foto yg diambil rada2 blur wkwk. Setelah itu barulah kita kembali ke penginapan. Penjaganya sangat ramah, kita diperbolehkan memakai ruangan dapur juga. Saat itu kita tiba pukul 10 dan bilang mau check out besok jam 5 pagi karena ngejer kereta jam 6 pagi(pake nihonggo loh), akhirnya yg punya penginapan bantuin nelponin taksi wkwk. Ga nyebayang aja jam 5 pagi, 40 menitan jalan kaki ngegeret koper sambil kedinginan dibawah 0 derajat


Hari kedua

Berkat adanya taksi, kita check out penginapan jam 5.40 dan sampai sapporo eki jam 5.50. Mungkin jadi pertanyaan kenapa kita bertiga naik kereta pagi2 amat, alesannya adalah karena kita mau ke abashiri yg lokasinya di timur laut sapporo dengan 18kippu. Kalau mau naik kereta limited express, bisa naik yg jam 8 sih tapi bayar lagi 9ribu yen. Selain itu, kita milih yg jam 6 pagi biar bisa mampir ke asahikawa.

Daerah asahikawa terkenal dengan kebun binatang asahiyama, dimana disini ada pertunjukan penguin walk. Sesuai dugaan, kereta menuju asahikawa sangat sepi, berasa kereta pribadi wkwk. Saking sepinya, gw tidur selonjoran :) sampe asahikawa eki, kita bertiga ngantri buat naik bis. Hal kocak pertama adalah pas kita ngantri bis, tasha izin pipis. Pas tasha pipis, bisnya baru dateng wkwk. Kita panik bis berikutnya dateng 30 menit lagi. Luar biasanya, tasha muncul di menit2 akhir. Akhirnya dapet deh bisnya

Nah sampai asahiyama zoo udah rame banget orang2 ngantri tiket, padahal belum buka juga.  Jam 9 teng baru buka dan kita bisa masuk. Kebun binatang disini lumayan unik karena banyak satwa2 yg berasal dari daerah kutub.






Sekitar jam 1 kita kembali ke depan buat naik bis, lagi2 kita lari2 gara2 takut bisnya udah mau jalan. Begitu sampai asahikawa eki, baru deh kita bernapas lega.
Lalu kita melanjutkan perjalanan ke abashiri, disini serunya kita naik kereta yg cuma punya 1 gerbong. Awalnya gw excited tapi lama2 feel sleepy gitu gara2 hari itu kurang tidur.
Malem, lupa gw jamnya. Kita bertiga sampai di abashiri station. Perasaan saat itu "waaah kita udah diujungnya jepang"



Gak nyangka aja, 3 anak exchange bermodal nekad dan beasiswa seadanya bisa sampe kesini. Liska tiwi aja kemaren ga sampe sejauh ini, berasa bangga banget haha. Selesai bangganya, masalah pun muncul ketika mencari penginapan kita. Kita dapet penginapan murah, 2400 yen permalam tapi entah kenapa sulit ditemukan :( 30 menit nyari akhirnya nemu, mirip kayak gubuk... trus kita buka pintu, masuk ke dalam dan ga ada orang. Saat itu gara2 lelah jadi ga begitu sadar, pas gw nulis pos ini gw sadar itu kayak adegan film horor dimana ada orang kesasar trus masuk ke rumah hantu. 30 menit kita nyoba kontak, nyari2 orang ga nemu dan tempatnya bikin serem, akhirnya kita keluar dan nyari lagi penginapan lain.

Beruntungnya kita menemukan hotel dengan harga 10ribu/3orang :") malem itu kita ngakak sendiri kayak abis berpetualang ke rumah hantu dan kabur menyelamatkan diri

Hari ketiga
Agenda hari ini adalah full di abashiri. Entah kenapa gw merasa hari itu adalah hari paling dingin dalem hidup gw wkwk ya mau gimana, abashiri ini udah deket ama perbatasan rusia, wajar kalau dingin. Pagi itu kita menuju ke terminal kapal buat naik ferry yang nantinya akan membawa kita mengitari lautan okstoks yg terletak diantara jepang dan rusia. Yang bikin istimewa dari lautan itu adalah adanya tumpukan iceberg, sehingga feelnya akan sama seperti di kutub. Kekhilafan terbesar kita adalah kita bukannya stay dalem kapal tapi milih buat liat2 diluar kapal which is suhunya dibawah 0 wkwk sehingga kita bego kedinginan, tapi pemandangannya sekali lagi luar biasa :") kadang gw bertanya kapan ya bisa ke kutub utara dan akhirnya saat itu gw menikmati pemandangan yang sama kayak kalau kita ke kutub utara. Perjalanan yang ditempuh dalam waktu 1 jam itu dikenakan biaya 3300 yen atau sekitar 400ribu rupiah. Kalau ditanya gimana harganya, menurut gw worth it bangeeeet soalnya lo bisa ngerasain view dari utub utara tanpa harus kesana.





Setelah selesai berkeliling laut okstoks dengan kapal dan makan siang di dermaga, berikutnya kita ke abashiri prison museum. Buat kesana gampang banget karena ada bis yang menuju langsung kesana dari depan dermaga. Penjelasan singkat tentang museum ini, dahulu kala Hokkaido adalah pulau yg jadi rebutan antara jepang dan rusia. Saat itu untuk menguasai Hokkaido, maka pemerintah jepang berniat membangun jalan dari sapporo ke abashiri dengan menggunakan tenaga dari tawanan penjara. Dalam proses pembuatan jalan tersebut, jatuh banyak korban dari tawanan penjara baik karena beban kerja yang berat, iklim yang buruk, stres, berusaha kabur dan lainnya. Pas masuk museum ini somehow gw jadi turut ngerasain penderitaan mereka wkwk lebay ya. Tapi disini kerennya ada beberapa peralatan yg dipakai tawanan pas kerja paksa dan disini kita bisa mencobanya. Secara keseluruhan, museum ini terdiri dari banyak bangunan kayak tempat tinggal tahanan, tempat penyimpanan makanan, ruang mandi, tempat tinggal sipir, dan semua2nya. Selain itu, museum ini juga tourist friendly karena menyediakan terjemahan bahasa inggris. Oiya kalau pas kesini jangan lupa ngecek jadwal bis pas pulangnya ya, takut kalau keasikan malah ga dapet bis.










Hari keempat
Hari ini kita kembali lagi ke sapporo, karena maken 18 kippu jadi kita naik kereta yang paling pagi wkwk. Hari itu jadi wisata di kereta lagi, tapi entah kenapa walau seharian di kereta gw tetep enjoy banget. Kereta 1 gerbong ini entah kenapa berasa seperti single fighter yang berusaha menembus perbukitan antara Hokkaido dan sapporo. Kadang kita nemuin juga stasiun yang ga ada penjaga maupun mesin tiket, jadi yg naik dari situ bayarnya di dalem kereta. Sementara shabrina dan tasha baca novel, gw bolak balik depan belakang, pindah ke kanan ke kiri buat liat pemandangan.













Malemnya sampailah kita di sapporo, sebelum kembali ke penginapan kita mengunjungi sapporo clock tower dan odori park dulu. Jalanan di sapporo tersusun rapih seperti manhattan canyon, dimana terdapat tiap blok dengan ukuran bujur sangkar. Malem itu juga kita mencicipi ramen halal yang terletak ga jauh dari penginapan.







Hari kelima
Di hari terakhir ini, kita mengunjungi tempat-tempat menarik di Sapporo. Salah satu yang paling keren adalah shiroi koibito park, yaitu pabrik coklat yang produknya sangat terkenal sampe ke negeri hongkong. Disini kita ga cuma beli coklat, tapi juga ngelihat gimana cara pembuatan coklat, sejarah coklat, mainan dari coklat dan juga ada taman yang sangat indah. Berasa masuk dunianya charlie and chocolate factory deh.








Terakhir, sebelum menuju ke Bandara New Chitose kita mengunjungi Hokkaido old government building dan oodori park. Ternyata di dalam bangunan itu isinya kayak museum, disana dijelasin tentang suku asli jepang yaitu bangsa ainu.


Dan akhirnya waktunya pulang wkwkwk. 


Selesai sudah winter vacation part 2. Perjalanan kali ini selain jadi perjalanan yang paling dingin, juga jadi perjalanan yang paling mahal sepanjang hidup gw jadi anak exchange wkwk dimana gw spend hingga 60ribu yen buat keseluruhan.

Popular posts from this blog

Memilih bimbel bagai sebuah taruhan

Tips Memilih Jurusan Kuliah