Monday, October 23, 2017

Seeds for the Future 2017 - Final Chapter

Ga bosen-bosen gw nulis postingan tentang seeds wkwk. Melanjutkan cerita sebelumnya, gw masuk pesawat dan gw merasa itu udah di Indonesia. Tentunya garuda Indonesia udah Indonesia banget nuansanya. Kali itu gw duduk samping usman dan bu yunny. Kita ngobrol sesaat dan akhirnya gw tertidur karena lelah.

Sekitar jam 10 sampailah kita di Bandara Soetta. Pertama kalinya juga gw turun di terminal 3, rasanya beda banget dari struktur maupun desainnya. Sebenernya bisa aja malem itu gw pulang naik bis, tapi gw masih pengen ngerasain semalem lagi sama keluarga cemara ini. Akhirnya kita pun nginep di hotel dekat bandara buat makan malem, istirahat dan nunggu keberangkatan temen2 seeds.

Malem itu gw bareng dwipe lagi, gw mindahin file di kamera ke laptop buat dipindahin ke harddisk usman. Usman dan umi sarah hari itu juga wisuda, jadi mereka bakal naik pesawat yg jam 3. Gw akhirnya ikut nungguin di kamar usman sampai akhirnya kita2 yang masih bangun, say goodbye ke usman dan sarah. Setelah itu gw ga kuat dan akhirnya tidur. Kebangun lagi jam 6 dan ngecek line, ozi sepatunya masih di gw dan akhirnya Igw kasih deh. Udah kebangun trus susah tidur akhirnya  nemenin ozi ampe doi naik shuttle bus. Terus pas naik keatas bunda sab, ternyata danur udah jalan jam 4 pagi wkwk ga sempet say goodbye. Berikutnya bunda sab yang pulang karena sudah di jemput keluarga. Tinggal gw dwipe gemi arina dan aini beserta adiknya. Jam 10.15, giliran dwipe dan gemi yang pamit mau jalan duluan. Lucunya pas mau naek shuttle bus, dwipe kehilangan barang dan menyebabkan dia kembali ke kamar trus harus naik gojek ke bandara. Di bandara gw berpisah sama gemi yang mau langsung terbang ke jogja. Gak lama kemudian dwipe pun muncul dan kita menemukan bus yang menuju depok. Akhirnya selesailah perjalanan ini hingga sampai rumah. Sebelum menutup cerita ini, gw mau cerita sedikit lagi tentang orang-orang terpilih yang ikut program ini wkwk ceritanya ngikutin blog yona juga. Demi menjaga privasi masing-masing orang, gw sengaja gak tulis nama lengkapnya wkwk dan juga mohon maaf kalau ceritanya ada yang kependekan dan kepanjangan dan juga maaf kalau ada kesalahan  kata dari ayah hehe.

1. Arina
Gw biasa panggilnya mbak atau mbak arina walaupun umurnya 3 taun dibawah  gw karena masih angkatan 2015 di UGM. Sedangkan mbak arina manggil  gw ayah. Mbak arina ini cukup pendiem tapi sangat bisa diandalkan, dibalik barang bawaannya yang paling gede dan banyak, mbak arina  adalah orang luar biasa yang menyediakan kain untuk keperluan tari tradidisional pas penampilan kita semua. Mbak arina juga kalau ngomong lumayan kentel medok tegalnya, kalau belanja juga termasuk yang paling semangat dan banyak.






2. Sabrina
Wanita asal Telkom University ini biasa gw panggil bunda, sedangkan doi manggil gw dengan sebutan papah. Bunda ini paling sering banget jalan dan ngobrol sama danur wkwkwk. Bunda juga cerita kalau dulunya mau masuk kedokteran tapi ternyata takdir menutunnya ke engineering. Katanya keluarga bunda kalau ga teknik ya masuk hukum. Kalau kata temen2 kuliah gw di UI, wajah bunda mirip  bu yuli dosen antena gw. Gw kalau sama bunda paling seru ngobrolin tentang jepang, soalnya ibunya sab juga suka nyampurin jepang2an ke bahasa sehari2, selain itu sab juga pengen bulan madu  kyoto, salah satu tempat teromantis di Jepang. Salah satu ciri khas Bunda ketika difoto adalah Jongkok, gw baru menyadari ini setelah mengedit dan mengupload ratusan foto ke facebook wkwk. Momen paling lucu pas sama bunda adalah ketika doi nyemplung ke kolam renang dan langsung diusir sama penjaganya wkwk. Saat itu bunda bener-bener melas banget, antara gw pengen ngetawain ngakak tapi juga kasihan karena itu bener-bener kebodohan hakiki wkwk.

3. Aini
Wanita asal unpad dengan followers instagram lebih dari 1000 ini berasal dari unpad. Kocaknya  gw manggil dia mamah, dan dia manggil  gw ayah. Pada awalnya gw mengira mamah adalah wanita anggun, ternyata mamah bisa diajak gila2an. Pose gilanya adalah saat menghempaskan rambutnya bareng sarah. Salah satu foto favorit gw adalah pas mamah dan umi sarah bareng-bareng gila-gilaan dengan rambutnya. Mamah punya pacar yang sangat setia dan terlihat seperti adiknya. Pas awal-awal bahkan gw nanya langsung dia itu adeknya apa bukan. Tapi kalau adeknya tumbuh kumis dan jambang, baru keliatan kayak pacarnya. Mamah ini kalau setiap malem pake masker dan ga jarang kalau kumpul malem lagi pake masker, jadi lumayan banyak foto mamah yang masih pake masker. Selain itu, mamah Aini adalah model yang paling mendominasi di kamera gw selain ozi dan dwipe wkwk. Selain emang mamah itu badainya seeds 2017, mamah juga sering minta difotoin. Cuma pas awalnya ekspresi mamah selalu datar dan agak tegang, kadang merem juga hingga akhirnya jadi tantangan tersendiri buat foto mamah pas lagi senyum. Mamah punya hobi memberi nama barang2nya, contohnya laptopnya dikasih nama alphonse. Akhirnya gw juga ngasih  nama panda gw alphonse  dan edward. Dosa besar mamah adalah pikirannya udah terkontaminasi cowo-cowo  wkwk. Terbukti pas liat instastory gw yang ada 2 panda gw dengan posisi kawin, dia langsung mengerti dan ketawa ngakak. Selain itu di splendid folk village, mamah juga foto dengan patung dan menunjuk ke arah itunya haha.


4. Sarah
Pas awal2 gw kira wanita asal its ini yang paling serius diantara semua orang tapi ternyata sarah adalah orang paling lucu yang bikin ngakak di keluarga ini. Kalau kata bu Yunny, gw disuruh bawa pulang doi gara-gara dia paling lucu wkwk. Gw biasanya manggil  dia umi, kadang panggil masha juga sesuai nama panggilan cinanya. Sedangkan gw dipanggil dengan sebutan "ayah" oleh umi. Umi ini adalah orang yang paling jadi korban selama belajar bahasa cina di Beijing. Udah sama-sama ga jago kayak gw, tapi namanya paling sering dipanggil ama Laoshi nya. Mungkin gara-gara namanya gampang disebut kali ya.  Kalau ngobrol  sama umi, dari yang kocak2 sampai yang serius banget juga bisa. Di pesawat kita ngobrolin dan curhat soal masa lalu masa kini dan masa depan, ngobrolin tentang temennya yang luar biasa baik banget sama umi, ngomongin kenapa umi angkatan 2013 tapi bisa lahir tahun 1993 dan kenapa juga gw angkatan 2013 lulusnya telat :") selain itu skripsi umi nyambung banget sama gw karena temanya  sama2 propagasi dan akhirnya kita malah ngobrolin propagasi dan takada sensei(prof bidang propagasi) sepanjang di bis, ngobrolin juga kalau papernya Umi keterima dan butuh revisi wkwk padahal Umi mau fokus nyari kerja atau S2. Umi juga paling bisa menempatkan posisinya dengan baik, pas lagi serius jadi bener dan pas lagi becanda jadi gila wkwk. Pas malem-malem seeds ada masalah antara danur dan bundah, umi bisa memposisikan diri sebagai ibu yang menjaga anak-anaknya. Pas kamera gw jatuh juga, umi layaknya seorang ibu yang berusaha menghibur gw biar ga sedih wkwk. Sering juga gila2an ama mamah aini buat ngibasin rambutnya. Lucunya kalau di instastoyin, umi luar biasa ekpresif, bisa ngomong apa aja dengan sangat ceria tapi pas di depan kamera apalagi pas interview  berubah jadi tegang dan takut-takut salah.


5. Gemilang
Memiliki nama depan yang sama dengan dwipe yaitu Kadek tapi kita semua memanggilnya Gemi atau Milang, karena Gemilang terlalu panjang wkwk. Pria asal  bali ini masih angkatan 2015 di UGM memanggil gw dengan nama asli gw yaitu fariz. Kalau ditanya siapa yang paling bahagia dan tak  ada beban selama program ini, dialah orangnya. Dari pertama kali ketemu dia pas interview di kantor Huawei, gw langsung tau kalau dia sangat polos dan luar biasa semangat. Diantara anak-anak seeds lainnya, Gemi juga paling deket sama bule2 lainnya. Dia bisa masuk dan asik2an sama bule mana aja termasuk juga sama nancy, tour guide kita di Shenzhen. Gemi pada awalnya rajin selfie, bikin video dan ngepost di instagram. Tapi begitu ngelihat likenya  aini sekali post bisa sampe 200an, dia jadi lesu wkwk. 2 hal lain tentang gemi yaitu suka menjelajah dan sering ilang wkwk tapi sering ngabsenin  kita2  udah lengkap apa belun. Kebodohan hakiki gemi adalah masukin  celana dalem ke dalam tabung buat spanduk trus diperiksa petugas bandara.



6. Danur
Sama kayak milang, pemuda yang jago nyanyi asal undip ini manggil gw dengan  nama asli gw. Suaranya danur pas nyanyi itu bener2  luar biasa hingga mengantarkan  ke kompetisi di eropa. Selain jago nanyi, danur juga suka moto2, dia doang yang bawa kamera selain gw dan dia doang yang motoin  gw tanpa harus gw minta terlebih dahulu. Somehow dia juga sering motoin  gw pas ketiduran di kelas wkwkwk dan gw suka hasil fotonya. Danur juga jadi orang yang paling fast response kalau ditanya apa2 di grup, saking fast responsesnya sempet dikira ketua delegasi indonesia sama orang Huawei. Pas belajar eNodeB, danur jadi orang yang paling bisa diandalkan di kelompok gw. Saking bisa diandalkannya gw jadi tertidur wkwk. Demi ngikutin program ini, dia ngorbanin  acara di kampusnya padahal  dia yg jadi ketua acara itu :" tapi di satu sisi, danur sangat beruntung  karena selama program ini ulang  taunnya dirayain ampe 3 kali. Pertama pas pake kue ala2, lalu pake kue yang lebih wah dan terakhir pas party di malam sebelum closing ceremony. 




7. Usman
Biasa dipanggil asmen, cara baca "us" dalam bahasa inggris. Lucunya kalau di real life asmen manggil  "riz" tapi kalau di medsos atau grup manggilnya "ayah". Pemuda asal its ini luar biasa banget karena menamatkan S1 padahal kelahiran 1997 yang pada umumnya  masih taun ketiga kuliah. Skripsinya sangat familiar dengan gw yaitu tentang rancang  bangun antena. Asmen juga jadi anak paling baek baek di keluarga cemara. Orangnya selalu oke dengan segala hal, ga aneh2, ga iseng, ga banyak maunya, ga ngeselin dan pokoknya baik deh. Kalau diminta tolong misalnya bawain tripod atau apa gitu pasti mau. Kalau kita jalan dalem rombongan, pasti asmen bakal ada di paling belakang, entah gara2 menikmati pemandangan atau moto2in. Sama kayak gw, dalem hal tarian kita sama2  ga jago wkwk hingga akhirnya kita lebih fokus ke pembuatan video. Asmen ini jago banget editing videonya, pas malem sebelum graduation kita berdua bikin video seeds for the Future, gw lebih ke idenya dan asmen ke editingnya. Pas disini gw ngidein lagu ano hana buat cover video dan ternyata asmen tau lagu itu juga. Gw jadi tau juga kalau asmen suka anime seperti gw wkwk. Dalam pembuatan video ini gw jadi tau kalau asmen luar biasa perfeksionis soalnya dia mau lagu-lagunya bener-bener sinkron sama foto-fotonya. Setelah kelar bikin video, gw jadi minta koleksi animenya asmen wkwk. Setelah pulang ke Indonesia, asmen bikin video episode 2 yang lebih panjang durasinya, disini asmen memilih lagu dari anime kimi no nawa buat covernya dan videonya luar biasaaa. Nice work men!!!



8. Dwipe
Bocah asal Bali ini dah gw kenal sejak taun kedua di Elektro UI. Dia juga aslab telkom juga sih jadi gw pernah ngewawancarain dia pas open rectruitment. Di keluarga cemara, kadang dwipe dipanggil dengan nama cinanya yaitu Diwei. Pas awal2 gw suruh dia jangan manggil gw cukong biar temen-temen seeds yang lain ga ikutan manggil gw cukong, tapi akhirnya tetap dipanggil cukong wkwk. Kalau kata orang2 bocah ini ambis banget, iya sih emang ambis wkwk tapi ambis gapa2 asal bisa asek2an. Selama di cina gw baru tau kalau dwipe yang IPKnya 3.8 ternyata dalem kehidupan sehari2 banyak banget begonya haha. Entah dari yang ngilangin kacamata, jaket, dan apapun itulah. Kadang suka kepo tapi ya kepo doang ga ada usaha buat mencari tau. Selama program ini, kamar dwipe selalu dijadiin basecamp buat kita ngumpul2  tiap malem, imbasnya pas di shenzhen kamar gw juga jadi basecamp. Dwipe juga target empuk banget buat diisengin. Entah gimana diwei punya aura unik sehingga membuat mamah aini dan cucu ozi ingin menyentuh dirinya. Padahal pas awal, gw kira awalnya nih bocah termasuk yang cool2 aja taunya genit dan banci kamera wkwk. Luar biasa sadar kamera, baru gw keluarin dan mau membidik, dia udah pasang gaya, tapi kalau disuruh bawa tripod gamau wkwk. Pose foto dwipe kebanyakan self potrait dengan seluruh badan ngadep depan, mirip sama pose khas gw. Kalau buat dapetin foto candid yang natural susah banget gara-gara dwipe selalu sadar kamera dan hasilnya jadi ga natural deh. Momen kocak adalah ketika dwipe berusaha ngusir danur dari frame ketika  mau difoto, mukanya luar biasa melas. Selama di shenzhen, gw sekamar  sama doi dan hampir tiap malem telponan  ama cewenya, terkadang juga doi kepikiran skripsinya tentang comprehensive sensing. Hampir tiap malem, gw selalu instastoryin dwipe sama dua boneka panda gw yang bernama alphonse dan edward dengan posisi yang eksotis. Diwei mengalami penurunan berat badan selama di cina karena ga sesuai selera makannya. Pernah gw lagi mandi, terus dwipe keluar duluan mau sarapan, pas gw masih mandi, dwipe dah balik duluan. Gw bingung aja kok cepet banget sarapannya wkwk ternyata dia ga selera jadi dikit doang makannya.




9. Ozi
Temen terdeket gw selama program ini sekaligus roommate selama di Beijing. Mukanya paling bocah dan katanya mirip campuran yona ama syahrul, dapet julukan "cucu" karena kayak bocah, sedangkan dia panggil gw "abang", bukan ayah maupun kakek. Bocah paling hitam ini setelah gw cari tau, ternyata ketua himpunannya telkom itb. Walaupun ketua himpunan umumnya jaga wibawa, bocah ini beda banget karena bisa diajak asik-asikan dan rada gila  karena nyoba headstand di tembok cina  dan berbagai tempat lainnya dan pada akhirnya gw jadi tertarik belajar headstand. Dengan wajah dan kelakuan yang kayak bocah ini kadang gw ga percaya kalau dia kahim wkwk. Seperti gambaran anak itb pada umumnya, doi rajin belajar dan luar biasa wawasan telkomnya. Kalau udah ngomongin mata kuliah, pelajaran dan skripsi jadi semangat 45 banget. Gak cuma ngomongin dunia telekomunikasi aja sih, kadang kita ngobrolin organisasi, politik, filsafat, Jepang, sosiologi, biologi dan entah topik apapun itu wkwk wawasannya luas jadi asek kalau ngobrol sering tek-tok. Kalau ngejokes biasanya tingkat berat, kadang ada rumusnya dan harus mikir dulu baru ngerti dimana lucunya. Tapi kalau obrolin personal life, ozi suka ngeselin karena hobi banget bikin gw kepo. Pada akhirnya ada beberapa hal yang gw cari tau sendiri dan pada akhirnya gw malah menyesal mengetahuinya. Sama kayak aini dan dwipe, ozi sering minta fotoin tapi bedanya doi jago nemuin spot bagus dan mau bantuin bawa tripod, tapi kalau motoin gw hasilnya ga bagus :( lagi-lagi sama kayak aini dan dwipe, setelah ngefotoin, ngedit dan ngeupload ratusan foto, gw menemukan pose andalan ozi pas foto yaitu menutupi bibir dengan 2 jari yang membentuk V. Kalau aini merem dan susah ketawa pas foto, dwipe susah candid yang natural, maka setiap fotoin ozi tantangannya adalah gimana caranya biar si ozi ga terlalu keliatan item dibandingkan backgroundnya wkwkwk. Pas mau pulang ke Indo, ozi batuk2 parah banget sampe suaranya berubah kayak doraemon dan pas wisuda itb, gw meet up ama dia dan nginep di kosannya di deket ITB. Kocaknya tetep aja doi masih batuk2 wkwk pasti kurang istirahat. Dosa terberat ozi adalah saat bu yunny jatuh, dia malah ketawa terbahak2 dengan sangat lepasnya. Ozi sering banget ngomong "maaf","mau pulang" dan hobi banget tidur entah di bis, kelas ataupun di kamar hotel.



10. Fariz
Diri gw sendiri, orang beruntung yang bisa mengikuti program ini dan menjadi ayah di keluarga cemara ini. Hobi fotografi dan masih single. Sekian



So finally the last paragraph, gw bersyukur banget bisa ikut program ini, sejujurnya walau bahasa cina gw ga nempel2 amat, kaligrafi gw jelek, pas belajar di Huawei ketiduran mulu tapi gw merasa bertemu kalian-kalian semua ini adalah hal yang paling berharga yang gw dapetin selama ikut program ini. Terima kasih Huawei yang udah ngasih kesempatan besar ini dan terima kasih teman2 yang udah membuat 2 minggu ini jadi masa2 paling membahagiakan dalem hidup gw.


The end

Seeds for the Future 2017 - Final Chapter

Ga bosen-bosen gw nulis postingan tentang seeds wkwk. Melanjutkan cerita sebelumnya, gw masuk pesawat dan gw merasa itu udah di Indonesia. ...